Posted in @Sophy119, My Post

KISAH AKHIR DARI SEGALANYA Bagian 2

Ini adalah artikel bagian kedua yang dimana adalah lanjutan dari artikel berjudul “Kisah Akhir Dari Segalanya” so mari kita simak.

Akhir Dari Kosmologi (3 Triliun Tahun Dari Sekarang)

image

(paranoma galaksi di alam semesta)

Alam semesta berperan sebagai mesin waktu alami. Karena cahaya bergerak dengan kecepatan, kita dapat melihat obyek yang jauh dan melihat bagaimana bentuk mereka di masa lalu. Lihatlah ke bagian paling ujung alam semesta terlihat, anda akan melihat cahaya yang dipancarkan miliaran tahun yang lalu, tak lama setelah Big Bang.

Ini berguna, tapi adalah masalah. Energi gelap misterius yang mempercepat perluasan alam semesta membuat galaksi paling jauh bergerak lebih cepat dan lebih cepat menjauh dari kita. Akhirnya, mereka akan menyebrangi cakrawala peristiwa dan tampaknya bergerak menjauhi kita lebih cepat dari kecepatan cahaya. Pada titik ini, setiap cahaya yang dipancarkan oleh galaksi akan berhenti menghubungi kita. Setiap galaksi yang melintasi cakrawala ini akan berangsur hilang dari pandangan, sampai foton yang terakhir mencapai kita. Semua galaksi akan hilang dari tampilan selamanya.

Menurut sebuah makalah penelitian baru oleh Lawrence M. Krauss dan Robert J. Scherrer, jika ada astronom masa depan yang hidup 3 triliun tahun dari sekarang hanya akan melihat galaksi kita sendiri ketika mereka melihat langit malam.

Percepatan pengembangan ini memiliki konsekuensi lain juga. Radiasi latar belakang gelombang mikro, yang digunakan astronom untuk menemukan bukti dari Big Bang akan memudar juga. Tidak hanya itu, tetapi kelimpahan bahan kimia yang sesuai untuk teori Big Bang akan disembunyikan oleh bintang generasi berikutnya.

Dalam 3 triliunan tahun dari sekarang, tidak akan ada jejak Big Bang. Tidak ada petunjuk bagi kosmolog di masa depan untuk megakui bahwa alam semesta kita hidup dan di mulai dari satu titik dan telah berkembang sejak itu. Saat itu, alam semesta akan tampak statis dan tidak berubah.

Akhir Dari Bima Sakti

image

(ilustrasi tabrakan galaksi yang tertinggal di langit bumi)

Tabrakan galaksi. Yang harus anda lakukan adalah melihat ke ruang angkasa dengan teloskop dan melihat nasib yang menanti galaksi kita. Disemua arah langit, kita dapat melihat interaksi antara gravitasi berbagai galaksi. Pada awalnya pertemuan ini akan melakukan kekerasan; galaksi saling merobek satu sama lain, menanggalkan material, dan menghasilkan wilayah besar pembentukan bintang. Lubang hitam supermasif aktif di inti galaksi akan hidup dan menjadi galaksi AGN (active galactic nuclei), melahap materi baru yang datang padanya.

Teman tabrakan galaksi Bima Sakti kita dimasa depan sedang bergerak ke arah kita, Andromeda. Sekitar 2 miliar tahun dari sekarang, dua galaksi ini akan bertabrakan, dan kemudian berpisah. Kemudian mereka akan bertabrakan lagi dan lagi sampai mereka bersatu membentuk 1 galaksi baru yang lebih besar, Milkomeda. Lubang hitam supermasif kembar akan mengorbit satu sama lain, dan akhirnya bergabung bersama membentuk sebuah lubang hitam yang lebih besar.

Posisi kita di Bima Sakti akan berubah (jika kita masih ada). kita mungkin akan terdorong keluar mencapai Halo luar galaksi setidaknya 100.000 tahun cahaya dari pusat galaksi. Karena Matahari masih akan bertahan sampai 5 miliar tahun lagi, beberapa bentuk kehidupan masa depan di Bumi mungkin bisa melihat peristiwa ini.

Proses penggabungan akan selesai sekitar 7 miliar tahun dari sekarang.

Ini bukan akhir dari galaksi karena Bima Sakti kita dan Andromeda telah bersatu membentuk galaksi baru Milkomeda dengan bintang-bintang yang mengorbit inti pusatnya. Selama jangka waktu yang panjang, akan diperkirakan antara 10^19 atau 10^20 tahun. Kemudian galaksi akan terkikis dan semua bintang akan lepas ke luar ruang antar galaksi.

Akhir Dari Bintang (100 Triliun Tahun Dari Sekarang)

image

(ilustrasi ledakan bintang)

Kita bisa melihat di dalam galaksi kita dan melihat bintang-bintang membetuk di sekitar kita. Masih ada sisia gas dan debu yang cukup di galaksi bima sakti untuk membuat generasi baru bintang. Tetapi ketika kita melihat galaski lain, seperti galaski elips yang lebih tua, mereka sudah kehabisan debu dan gas untuk membentuk bintang baru.

Suatu hari di kosmos, tidak akan ada lagi pembentukan bintang baru sama sekali. Dan kemudian suatu hari bintang terakhir akan menghabiskan bahan bakar hidrogen terakhirnya, menjadi raksasa merah dan kemudian memudar menjadi kerdil putih. Bahkan bintang-bintang paling redup seperti katai merah dingin akan menggunakan bahan bakar terakhir mereka (meskipun membutuhkan waktu sekitar 10 triliun tahun lagi). Mereka juga akan berubah menjadi bintang katai hitam.

Maka, dalam waktu sekitar 100 triliun tahun dari sekarang, setiap bintang di alam semesta, besar dan kecil, akan menjadi kerdil hitam. Sebuah gumpalan materi hitam dengan massa bintang tetapi memiliki suhu latar belakang alam semesta.

Dan cukup sampai disini dulu bagian kedua artikel ini, dan akan dilanjutkan kembali di bagian ke 3 yang mana bagian terakhir dari kisah yang telah dinarasikan oleh penulis, kita tunggu saja di tulisan saya selanjutnya. 🙂

Advertisements

Author:

Think Clearly, Create Freely, Love Deeply

Komentari

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s